Semangkuk mie ayam yang sangat bermakna

Bel pulang sekolah berbunyi nyaring sekali siang itu. Tet..tet..tet..Akupun berlari berhamburan keluar kelas balapan dengan teman temanku. Tidak ada tas sekolah di punggung… tidak ada kotak nasi dan tempat minum yang dijinjing. Hanya satu buku tulis yang kulipat dan kukantongin di celana , tanpa sampul dan sedikit kumal.
Tidak ada satupun dari kita yang dijemputin.. semua jalan kaki..memang beberapa temenku ada yang naik sepeda. Sepeda jengki,bukan sepeda federal ataupun fixie,itupun biasanya karena rumah mereka jauh.

“Assalaamualaikum.. mak,masak nopo mak?.”
Waalaikum salam.. wes mantuk nang ?.. wes gek ndang ganti baju.. trus maem..” ( mak ku yang masih di dapur dengan celemek nya nyauri ).” Iya mak”.. segera setelah ganti baju.. kubuka serodongan diatas meja. Hmm.. ada tempe.. ikan asin dan sayur “bobor ” kesukaanku. Kuambil nasi..tempe satu .ikan asin satu dan sayur bobor banyak banyak. ” tempenya jangan dihabisin ya.. mengko masmu sama mbakmu ndak kebagian.. “. Kujawab.. ” iya mak..”. Biasa.. karena kita empat saudara..dan masakan emak tidak pernah lebih, semua harus berbagi.

Walau kadang aku suka dapat jatah yang lebih. ( 2 tempe ).. karena aku yang paling bungsu..dan kakakku maklum semua .”lha wong cuma tempe”. asal jangan nambah ikan asin aja. Memang waktu itu masa masa sulit bapak menafkahi keluarga. Waktu itu.. sedang musim wabah wereng,banyak petani dikampung termasuk bapak tidak bisa panen seperti tahun tahun sebelumnya.

Hasil panen tahun ini hanya cukup untuk makan sehari hari. Padi yang hampir panen tinggal separo yang bisa dipanen.. separonya dimakan wereng. Hmmm kasihan bapak..aku yang waktu itu masih 11 tahun belum bisa membantu apa apa di sawah. Keseharianku hanya asyik dengan sekolah dah main dengan teman sebayaku.
Selesai makan waktunya bantu bantu emak di dapur.. panci..piring segunung sudah menunggu. ( maklum.. mak ku setiap pagi jualan bubur sumsum di pasar,jadi panci bekas masak bubur yang dari kuningan,panci yang dari tembaga ,belum panci panci kecil.. suthil.. saringan..piring gembreng.. dan aneka alat dapur yang akupun tak tahu namanya ).Diatas dingklik kecil aku duduk.. dikelilingi cucian alat masak setumpuk.. ah.. “mumpung masih siang.. kuselesaikan dulu kerjaan cuci mencuci ini.. biar nanti sore bisa ke lapangan main bola..sore nanti.. final pertandingan sepak bola tujuh belasan antar kampung”.

Sambil megang penggosok panci dari ‘sepet’.. kubilang sama mak..” mak..nanti sore boleh main bola?..”.Dijawab mak ” kok bal balan terus tho le.. mbok neng omah wae leren..opo ora kesel “. Kujawab ” mengko final bal balan mak.. timku mlebu final..lawan kampung sebelah.. sayang kalo ndak main mak,kalo menang nanti mau minta hadiah sepatu bola sama bapak “. Hmm.. “yowes.. nek wes rampung cuci piring.. kamu boleh ke lapangan sana.. nanti tak bilangin ke bapakmu..biar dibeliin sepatu bola kalo kamu menang.. tapi ndak janji ya.. sepatu bola itu mahal yo le.. “. ” iya mak..aku ngerti “. Dalam hati.. aku berangan angan.. alangkah asyiknya nanti kalo aku punya sepatu bola. Maklum kita setiap hari main bola nyeker.. tanpa alas kaki. Sudah biasa pulang dari lapangan kaki lecet lecet nendang kerikil..dan juga kotor kena lumpur dan debu.
Dan sore itu.. akhirnya trophy juara agustusan lomba sepak bola jadi milik kita. Susah payah kita menang adu penalti.. warga 2 kampung semua nonton di lapangan yang kecil itu. Dan akhirnya kita pulang dengan senyum dan tawa lebar. ( aku sudah membayangkan bakal dibeliin sepatu bola sama bapak ).
Setelah maghriban di masjid.. aku bilang sama mak. Mak..bapak mana?. ” oh..pulang dari masjid tadi langsung ke sawah le.. jatahnya jaga air di sawah.. malam ini sawahnya bapak yang dapet giliran dapat air dari waduk”. Lha ada apa tho.?. “Ndak kok mak.. mau bilang aja.. tadi kita menang main bola.. aku mau bilang ke bapak.. minta dibeliin sepatu bola”. Oh.. “tadi udah mak bilang ke bapak.. katanya..” bapak belum punya uang,belum bisa beliin sepatu bola..màaf yo le” ( jawab mak). Aku duduk termenung di teras samping rumah, kubayangkan sepatu baru si agus warna putih yang dibelikan bapaknya tadi sore. Dengan tulisan spotec disamping. Hmm. Alangkah asyiknya kalo aku pakai sepatu bola baru seperti itu. Ah.. sudahlah.. aku ndak boleh ngiri sama temen temenku.
Kudengar suara sepeda berhenti di depan rumah. Kayaknya bapak sudah pulang dari sawah. Ingin aku nanya ke bapak.. tapi takut dimarahin. Karena mak sudah bilang tadi kalo bapak lagi belum punya uang. Kuurungkan niatku. Aku masuk ke kamar.. kurebahkan badan di ‘amben’ yang tidak ada kasurnya. Tiba tiba bapak masuk ke kamar.. ” le..ayo ikut bapak”. Segera aku bangun ..dan kujawab..” iya pak..kemana ?”. ” wes.. ayo tho ikut aja ” jawab bapak. Diboncengnya aku dengan sepeda “unto nya “. Sesampai di samping kampung. Bapak berhenti. ” sudah sampai..ayo turun “.

Setelah sepeda distandarin.. bapak teriak ” likmin ..mie ayam 2 .. es teh 1 “. Hmm.. setelah semangkuk mie ayam datang. Bapak bilang.. ayo dimakan ,kamu laper kan.. habis main bola tadi sore”. Dalam hati.. aku senang.. ndak nyangka bapak yang selalu sibuk banting tulang kerja dan keras mendidik anak anaknya masih bisa berusaha membahagiakan anaknya.. dengan ” caranya ”

.
Sesaat.. keinginanku memiliki sepatu bola baru hilang begitu saja. Ternyata semangkuk mie ayam dan esteh di atas meja adalah kebahagiaan yang nyata.
Terima kasih pak. Semoga bapak selalu bahagia sekarang ‘disana”.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s